Thursday, 5 September 2013

SAMPAIKANLAH CERITA INI KEPADA AYAH IBUMU DAN SAUDARA-MARAMU.



SAMPAIKANLAH CERITA INI KEPADA AYAH IBUMU DAN SAUDARA-MARAMU.

Sudah lama saya tak menulis dalam blog saya ini. Sibok, letih, tak bermaya dan sebagainya.


Kelmarin, saya dan ayah ibu mertua saya pergi melawat kematian saudara kami di Pulai Chondong. Namanya Pak Nik Mat yang dikhabarkan menderita kanser usus. Dia terlantar beberapa hari di Hospital Besar Raja Perempuan Zainab II (HBRPZ2) sebelum akhirnya dia meninggal dunia.

Ceritanya hampir sama seperti kematian Pok Teh Sattar yang juga menderita kanser usus. Menurut cerita orang-orang kampong, kanser usus ini biasanya disebabkan pengambilan ubat-ubat kimia secara berterusan. Wallahu ahlam.

Sebenarnya, saya bukan hendak cerita pasal penyakit kanser usus, bukan juga pasal kematian. Tetapi saya hendak cerita pasal ubat-ubatan kimia. Saya sendiripun kena ambil beberapa jenis ubat setiap hari. Sebab itulah, saya menjadi bimbang dan takut.

Saya ada penyakit 3 serangkai. Darah tinggi (DT), Kencing manis (KM) & penyakit jantung (PJ). Di antara ketiganya, PJ itulah yang merisaukan saya. Doktor kata, PJ saya setakat ini tiada penyelesaiannya.

Saya tidak mahu bercerita lebih-lebih pasal itu. Anda pun bukan doktor pakar. Tahu sajapun tak guna juga. Kemudian ada juga laporan doktor bahawa kadar kolestrol saya tinggi juga. Maka kerana itu, saya jadi bertambah rungsing.



Dalam seminggu ini, hampir tiap-tiap hari, saya merasa terganggu kerana sakit jantung datang berturut-turut kepada saya. Bahu kiri saya sakit secara tiba-tiba sambil muka saya basah disimbahi peluh.

Segera saya menyuruh isteri saya mengisar daun serai kayu untuk saya minum airnya. Kemudian saya cepat-cepat mengambil ubat jantung, darah tinggi, kolestrol dan pencair darah. Setelah berehat sekitar 15 minit, saya kembali tenang dan lega.

Saya tertanya-tanya, kenapa sakit jantung ini sangat kerap? Apa dah jadi ni?

[1] Apakah kadar kolestrol di dalam salur darah saya semakin meningkat? Maka kerana itu, darah tak dapat berjalan dengan lancar dan saya menjadi sakit?

[2] Apakah jantung saya sudah semakin lemah? Adakah kelemahan itu ada kaitannya dengan kadar kolestrol yang relative tinggi?

Entahlah. Saya benar-benar tak tahu.

Hari ini saya telah berjaya membuat satu  ubat tradisional (menurut kaedah Turki) untuk mengurangkan kolestrol di dalam tubuh saya. Dan kerana itu, saya minta sangat-sangat supaya kaedah/teknik pembuatan ubat ini disebarkan kepada umum.

Resipi ini saya ambil dari rakan sejawat saya di SMKH2, Wan Noraini. Katanya, dia dan suaminya telah mengamalkan pemakanan ini sejak beberapa bulan yang lepas. Dan hasilnya sangat mengkagumkan.

Menurutnya, seorang doctor pakar  yang telah memberi resipi ini kepadanya. Dan kami satu sekolah telah mengambil resipi ini daripadanya. Terima kasih Wan.

Menurut rekod yang biasa saya ambil dari doctor pakar (4 bulan sekali), paras kolestrol saya relative tinggi. Dahulu, saya biasa minum cuka khurma. Tetapi sejak bekalannya terputus, saya rehat sekejap sehinggalah penyakit jantung datang bertimpa-timpa kepada saya.

BAHAN-BAHANNYA
1 cawan halia (dikisar)
1 cawan bawang putih (dikisar)
1 cawan lemon (dikisar)
1 cawan cuka epal

PROSEDUR
(1) Masukkan keempat-empat bahan tadi ke dalam satu periuk.

(2) Panaskan selama 1 jam di atas panas yang rendah

(3) Biarkan sehingga sejuk.

(4) Kemudian masukkan 3 cawan madu.

(5) Amalkan minum 2X sehari, pagi dan petang.

Daripada gambar-gambar yang saya perhatikan, salur darah mereka yang mengamalkan pemakanan ini didapati lurus dan sihat. Itu menunjukkan kolestrolnya sudah menipis dan darah dapat berjalan dengan lancar.  

Mudah-mudahan teknik ini dapat membantu saya dan mereka yang memerlukannya.

KHAMIS  5/9/2013.



No comments:

Post a Comment