Wednesday, 25 July 2012

AMALAN UNTUK BERTEMU RASULULLAH (1)



Adakah anda ingin bermimpi berjumpa Rasulullah? Atau adakah anda orang yang sudah bertuah, sudah dapat bermimpi berjumpa baginda di dalam tidur anda?   

Ramai orang menaruh harapan yang tinggi untuk bermimpi berjumpa Rasulullah. Setiap orang Islam memang begitu hajatnya. Saya, anda & sesiapa sahaja.

Kita biasa memandang wajah seorang lelaki yang lembut, cantik & sopan, tetapi wajah Rasulullah lebih menarik daripada itu.

Kita biasa memandang wajah seorang wanita yang ayu, jelita & menawan, tetapi wajah Rasulullah lebih memukau daripada itu.

Kata mereka yang sudah mendapat nikmat bermimpi itu, wajah Rasulullah itu lebih cantik dari segala  yang cantik di atas muka bumi ini. Kita akan sentiasa terkenang-kenang kepadanya sampailah kita mati. 

Kepada yang belum berjumpanya di dalam mimpi, perasaan rindu itu membuak-buak di dalam dada. Mereka merintih-rintih untuk dapat berjumpa dengan Rasulullah.

Mari kita ikuti jeritan batin beberapa orang hamba Allah di dalam sebuah komentar blog  tentang perasaan & impian mereka untuk bertemu Rasulullah. Adakah sama perasaan kita dengan perasaan mereka?

  “SUBHANALLAH, semoga selamanya tidak hilang rasa-rasa cinta dan rindu terhadap RASULULLAH SAW”, demikian kata durrah bint yahya pada 6 Mei 2009, jam 3.21 pm

“SUBHANALLAH…SAYA AMAT MERINDUKAN RASULLALLAH”, demikian pula jeritan hati Hayati Rahmad pada 29 April 2010, pada jam 6.41 pm

“Semoga saya pun bisa...mimpi bertemu dengan rasul…mohon doanya ya.”, demikian pula kata Suhaimi pada 12 Mei 2010, pada jam 11. 28 am

“Allahumma sholli ala sayyidina Muhammad wa ala ali sayyidina muhammad. Aku rindu pada mu, ya rosul”, jerit pula seorang Hamba Allah yang memakai nama samaran maulana KDB0015 pada tarikh 21 Februari 2011, jam 7.37 pm

Berikut ini adalah jeritan hati seorang lelaki yang pernah bermimpi berjumpa Rasulullah di dalam mimpi  sewaktu kecilnya. Beliau memakai nama samaran muslim.

Semasa aku masih berumur belasan tahun,aku berjumpa dengan Nabi S.A.W 2 kali dalam mimpi. Dia mengenakan pakaian ikhram untuk berhaji. Wajahnya selalu tersenyum.Subhanallah. Sejak berumur sekitar 10 tahun,  aku selalu berfikir,apakah aku berada di jalan agama yang lurus?( tentang aku yang dianugerahkan Islam semenjak lahir ini). Namun setelah aku dewasa, aku selalu berbuat dzalim pada diriku sendiri, yang membuat aku tak bisa lagi bertemu dengan junjunganku lagi karena dosa tabir telah tertutup, AllahuAkbar. Aku manusia yang paling hina  [Oleh: muslim pada  28 Mei 2011, jam 1:50 am]

Ini pula kata-kata Nizamuddin pada 7 Disember 2011, jam 10.43 am. “Semoga Allah memakbulkan doaku supaya dpatku melihat sayyidina wamaulana Muhammad S.A.W. Saya pernah membaca sebuah karangan buku hasil seorang ulama yang mengatakan bahawa siapa yang melihat Rasullullah s.a.w. dalam mimpi, maka syurga adalah layak baginya..!! SUBHANAALLAH!!

Berikutnya, saya tampilkan kepada anda satu tatacara yang biasa diamalkan untuk dapat melihat Rasulullah di dalam mimpi. 

Pada malam Jum’at, selesai sholat Isyak, bacalah Surat Al Qadr 1000 X.

Selanjutnya sholat dua rakaat. Pada rakaat pertama dan kedua setelah membaca Surat Al Fatihah, baca surat Al Fatihah lagi 15 X dan Ayat Kursi 15 X.

Setelah sholat, membaca salawat 7 kali: Shallaallaahu alaa Muhammad.

Selanjutnya, tidurlah di atas sajadah dengan menghadap kiblat.

Insya Allah, Nabi Muhammad akan berkenan untuk menemui Anda, umat yang rindu padanya dan akan memberikan petunjuk-Nya bagi keselamatan hidup dunia dan akhirat.

Berikutnya, saya tampilkan rangkuman soal-jawab dari forum diskusi Majelis Rasulullah (http://www.majelisrasulullah.org), seputar amalan yang dapat menghantarkan kita dapat bertemu dengan Rasulullah melalui mimpi.

Saya meringkaskannya untuk mempermudah pemahaman dan pembacaan anda.

Bermula dari pertanyaan singkat ‘Bagaimana caranya saya dapat bertemu dengan Rasulullah ?’. Berikut ini jawaban Habib Munzir.

JAWAPAN HABIB MUNZIR
Mengenai berjumpa dengan Rasulullah S.A.W adalah dengan merindukan beliau S.A.W dan memperbanyak amalan sunnah semampunya, dan memperbanyak shalawat kepadanya.

Baginda S.A.W sangat mencintai kita dan memperhatikan kita lebih dari ayah bunda kita, Baginda S.A.W adalah ayah ruh bagi semua ummatnya, maka ruh kita tetap mudah berhubungan dengan ruh beliau saw, lewat mimpi misalnya.

Nah.. perkuat hubungan ruh anda dengan ruh beliau S.A.W dengan shalawat ini :”Allahumma shalli alaa ruuhi sayyidina muhammadin fil arwah, wa ‘ala Jasadihi filjasad, wa alaa Qabrihi filqubuur” (wahai Allah limpahkan shalawat pada Ruh Sayyidina Muhammad di alam arwah, dan limpahkan pula pada Jasadnya di alam Jasad, dan pada kuburnya di alam kubur). 

Anda bisa saja jumpa dengan Rasul S.A.W dalam mimpi, perbanyaklah shalawat, cintailah sunnah, dan perbanyaklah bersedekah pada anak yatim, dan berbaktilah pada ibunda jika masih ada, ini adalah amalan amalan yang sangat dicintai oleh Rasul S.A.W

Anda jangan tidur kecuali bibir anda terus bershalawat pada nabi S.A.W, beliau saw akan menjumpai anda, dan yakinlah.

Saya (Habib Munzir) menyukai semua shalawat. Dulu saya membaca 17 macam shalawat. Di antaranya shalawat Syeikh Abdul Qadir Jailani yang panjangnya 13 halaman, namun kini saya membaca satu macam shalawat saja, yang diajarkan Rasul S.A.W lewat mimpi kepada saya, pendek saja yaitu : “ALLAHUMMA SHALLI ALA SAYYIDINA MUHAMMAD WA ALIHI WA SHAHBIHI WASALLIM”

Shalawat ini saya baca 5.000X setiap harinya, jika anda ingin membacanya silahkan, saya ijazahkan pada anda, boleh membacanya 100X, 200X atau lebih atau berapa saja sekemampuan anda dan luasnya waktu, dan bisa dibaca sambil di mobil, di jalan, atau di  manapun,

Masalah mimpi Rasul S.A.W, saya (Habib Munzir) pernah bermimpi beliau S.A.W dan mengadukan banyaknya orang yang rindu dengan beliau S.A.W namun belum jumpa dalam mimpi, beliau S.A.W menutup wajahnya dan menangis, seraya berkata : “Tiada yang memisahkanku dengan mereka selain tabir qudrat, dan mereka akan berjumpa denganku   kelak”

Baginda S.A.W sangat peduli dan rindu pada ummatnya, lebih lebih lagi yang mencintai beliau S.A.W, dan telah teriwayatkan pada shahih Muslim bahwa beliau S.A.W bersabda,  “Umatku yang paling cinta kepadaku adalah yang hidup setelah aku wafat, dan mereka sangat mengidamkan untuk berjumpa denganku daripada harta dan keluarganya”.

No comments:

Post a Comment