Monday, 22 July 2013

BENARKAH ADA SARANAN HADIS BERBUKA DENGAN BENDA MANIS? (SIRI 1)



 
Entry kali ini mungkin ada mengundang pertanyaan. Apakah tidak wajar berbuka puasa dengan benda yang manis sedangkan Nabi SAW sendiri kadang-kala berbuka puasa dengan khurma yang manis rasanya?

Entry kali ini berkisar kepada persoalan benarkah berbuka puasa dengan benda yang manis itu suatu sunnah? Anda patut membacanya kerana penyelidikan saintifik terhadapnya  menunjukkan kesan yang negative. Mari teruskan bersama kami melihat persoalannya.

Ada sebuah jenaka bulan puasa. Kisahnya tentang minuman sewaktu berbuka. Demikian bunyinya.

Teman saya pernah berseloroh, apakah tanda bulan puasa sudah dekat? Jawabnya mudah sahaja. “Bila di TV sudah ada iklan sirap XXXXX”.

Memang tak salah joke teman saya itu, sebab iklan sirap itu selalu muncul dengan varian baru menjelang bulan Ramadhan, dengan slogan “Berbukalah dengan yang manis”.

Sebenarnya bukan hanya iklan sirap itu saja yang menggunakan kalimat tersebut. Pengeluar teh dalam  botol pun menggunakan slogan itu juga, khusus untuk versi iklannya di bulan puasa, sedangkan di hari lain di luar bulan puasa mereka punya slogan khas.

Kemudian ada satu berita yang mengejutkan. Rakyat Kelantan adalah pengidap diebetis yang tertinggi di Malaysia. Saya pernah terlihat potongan berita ini di Pusat Kesihatan Pakar, Hospital Kuala Krai. Setiap 4 bulan sekali, saya selalu ke sana berjumpa doctor pakar.



Segera terbetik ke dalam fikiran saya bahawa orang Kelantan memang meminati makanan  yang manis-manis. Pada hari biasa, mereka makan makanan manis. Pada hari berpuasa pula, mereka juga gemar berbuka dengan benda manis. Kadang-kadang mereka makan bubur, cendol, lompat tikam, kueh puteri, kepet hidung dan sebagainya yang semuanya manis-manis belaka.

Lalu, benarkah kalimat “Berbukalah dengan yang manis” itu adalah cedokan kata dari hadits yang diucapkan oleh Rasulullah? Jika benar, siapa perawinya?

Ini yang perlu diketahui umat Islam, agar tidak dikelabui oleh slogan pengeluaran makanan dan minuman manis, seolah-olah itu memang anjuran bagi mereka yang berpuasa.
Sesungguhnya hadits Rasulullah SAW yang terkait dengan buka puasa hanyalah menyinggung “kurma” dan “air” saja. Seperti dalam hadits yang menyatakan : “Apabila berbuka salah seorang kamu, maka hendaklah berbuka dengan kurma. Andaikan kamu tidak memperolehnya, maka berbukalah dengan air, maka sesungguhnya air itu suci.”

Sedangkan kebiasaan Rasulullah apabila berbuka sebagaimana disampaikan oleh Anas bin Malik : “Adalah Rasulullah berbuka dengan Ruthab (kurma yang lembek) sebelum shalat, jika tidak terdapat Ruthab, maka beliau berbuka dengan Tamar (kurma kering), maka jika tidak ada kurma kering beliau meneguk air.” (Hadits riwayat Ahmad dan Abu Dawud).

Rupanya, kalimat “berbukalah dengan yang manis” itu adalah kesimpulan/penafsiran yang bersifat simplifikasi dari kurma. Kerana kurma pada umumnya berasa manis, lalu dimaknai keliru bahawa anjuran Rasulullah SAW itu  adalah berbuka dengan yang manis.

Padahal, setelah seharian berpuasa lalu ketika berbuka tubuh diserbu dengan pelbagai makanan dan minuman yang manis, maka itu adalah suatu hal (tabiat) yang  kurang baik.

Banyak penjelasan mengenai hal ini dapat kita cari di internet, salah satunya yang paling popular adalah tulisan Herry Mardian. Tekan nama itu di Google search dengan tambahan kalimat  “jangan berbuka dengan yang manis”, maka akan anda terjumpa banyak sekali tulisannya “dicopypastekan” ke pelbagai blog dan laman web.

Sebelum saya menceritakan  pengalaman saya sendiri tentang itu, ada baiknya saya kutip/sadur sebahagian dari tulisan Herry Mardian yang berisi penjelasan ilmiah kenapa berbuka dengan benda yang manis itu tidak baik,

BERBUKA PUASA DENGAN YANG MANIS AKAN MEROSAKKAN KESIHATAN TUBUH

Yang pertama harus kita pahami adalah soal “indeks glikemik” (glycemic index/GI), yaitu kadar perubahan makanan diubah menjadi gula dalam tubuh. Makin tinggi GI dalam makanan, maka semakin cepat makanan itu diubah menjadi gula, sehingga tubuh semakin cepat pula menghasilkan tindakbalas  insulin.

Ahli sukan dan pengamal gaya hidup sehat sangat menghindari makanan yang memiliki GI yang tinggi. Sebaliknya,  mereka suka mengambil makanan yang mempunyai GI rendah. Kenapa?

Karena semakin tinggi tindakbalas  insulin di dalam tubuh, maka tubuh akan semakin banyak menimbun lemak.

Jika setelah perut kosong seharian, lalu langsung dimasukkan dengan gula (maksudnya, makanan yang sangat-sangat tinggi indeks glikemiknya), maka tindakan insulin dalam tubuh akan meningkat dengan cepat.

Dengan demikian, tubuh akan menjadi sangat cepat merespon (bertindakbalas) untuk menimbun lemak. Ketika berpuasa, kadar gula darah kita menurun. Jadi, kalau seketika diambil makanan manis, kadar gula darah akan langsung melonjak naik. Maka itu sangat tidak baik dan boleh membahayakan tubuh.

Bagaimana dengan kurma? Kurma itu sebenarnya adalah karbohidrat kompleks. Ia bukan gula atau karbohidrat ringkas. Karbohidrat kompleks  memerlukan waktu yang lama untuk menjadi glikogen. Karbohidrat kompleks seperti kurma asli, bertindak secara perlahan-lahan.  Kurma, dalam bentok aslinya, tidaklah terlalu manis. Ia mempunyai kandungan nutrisinya yang sangat tinggi tetapi kalorinya realtif rendah, sehingga tidak menggemukkan badan.

Perlu diketahui, kurma yang banyak beredar di pasaran samada di kedai-kedai biasa atau supermarket besar adalah “manisan kurma”. Manisan kurma mempunyai kandungan gulanya yang sangat tinggi. Sangat jarang kita menemukan kurma import yang masih asli dan belum berupa manisan. Kalaupun ada, ia mungkin sangat harganya.

Selain kurma, nasi ( makanan asasi  sebahagian besar orang Asia) juga karbohidrat kompleks. Akan tetapi glikemiks indek nasi cukup tinggi. Karena itu perlu diseimbangkan dengan banyak sayuran & lauk-pauk.

TINDAKBALAS INSULIN DALAM TUBUH
Tindakbalas insulin tubuh akan meningkat bila :

1. Makin tinggi jumlah karbohidrat yang dimakan dalam satu pengambilan, maka semakin tinggi pula tindakbalas  insulin tubuh. Umumnya, menu makanan orang Asia  sangat kaya dengan karbohidrat.  bahkan menu utamanya juga karbohidrat. Bahkan lauknya juga.  Sebaik-baiknya perbanyakkanlah protein.

2. Semakin tinggi GI (Glycemic Index) dari karbohidrat yang diambil, maka semakin meningkat pula respon (tindakbalas)  insulin tubuh.

3. Semakin jarang makan, semakin meningkat respon insulin setiap kali makan.

Demikianlah beberapa perkara yang perlu anda tahu menjelang berbuka puasa. Makan kurma yang segar adalah baik kerana ia karbohidrat lengkap.

Tetapi manisan kurma atau kurma yang telah diawet sangat tidak sesuai untuk badan. Begitu juga bubur, cendol dan kueh-mueh yang manis. Ia boleh merangsang pengeluaran insulin secara berlebihan dan akhirnya menimbunkan lemak di dalam tubuh.

Kita akan sambung penerangan seterusnya dalam Siri (2). 

No comments:

Post a Comment