Saturday, 17 March 2012

SELAMAT DATANG RESULT SPM 2012

Kalau menurut sumber rasmi KPM, result SPM akan keluar pada hari Rabu ni, 21.3.2012

Sesetengah pelajar dah mula nervous. Dah ketar kepala lutut masing-masing.

Tidur malam pun dah tak jenero. Terpesir-pesir dalam gelap. Berapa A la yang akan aku dapat??? Bagaiamana pula si dia???

Bagaimana kalau dia berjaya masuk U selepas ini??? Tentu dia tinggalkan aku yang bodoh ni. Demikian runggut Mekna (nama sebenarnya Suzana) yang terkebil-kebil dalam gelap itu.

Dia tentu cari kekasih lain. Yang sama pandai, sama cerdik.  Apalah nasibku. Bodoh. Demikian Mekna memikirkan kemungkinan nasib cintanya selepas 21.3.2012 nanti.

Yang lelaki juga membilang nasib yang sama. Berapa A la yang akan kudapat nanti??? 3A???. Tak cemerlang tu.

Bagaimana kalau Suzana dapat 8A??? Tentu dia berjaya masuk U. Keseoranganlah aku. Tentu dia tak pandang lagi muka aku. Tentu dia cari gewe lain. Demikianlah rintihan Jali di malam yang sepi itu.

Jali & Mekna sama-sama menghitung nasib diri mereka dalam gelap. Kalau BM, insyaallah dapat A. Cikgu Haizom tu sedap mengajar. Trial dulu pun dapat A jugak.

Kalau BI, entahlah. Kalau dapat B pun, dah ok. Tetapi kalau tak dapat A, nanti Cikgu Marini bising. Ya Allah Ya Tuhanku, Kau tukar la gred B tu, biar jadi A. Demikian rintih Mekna.

Jali pula selamba sahaja. Puh, puh, puh. Dia menghembus nafas ke telapak tangannya, meminta pertolongan tuhan supaya BI dapat A, walaupun dia tak pernah lulus pun subjek itu sebelum ini.  He2. .

Kalau Sejarah, insyaallah dapat A. Cikgu Adnan ialah Guru Cemerlang Sejarah. Dia yang ajar. Dia tahu teknik & putar-belit soalan Sejarah. Trial dahulu pun, dah dapat A.

Tentang Pendidikan Agama Islam, tak bimbang juga. Ustaz Wan Zul yang mengajar. Ustaz tu Guru Cemerlang Agama Islam. Hebat juga. Trial dahulu dah dapat A. Insyaaallah real SPM, dapat A jugak. Insyaallah.

Matematik Moden??? Kalau tak ada aral melintang, tak ada ribut petir, tak ada tsunami, tak ada gunung berapi, insyaallah dapat A+ kot. Mekna tersenggih  mmengingatkan masa Trial dahulu, dia dapat A dalam Matematik Moden. Insyaallah, dalam SPM ni, dia dapat A+.

Jali tersenggih juga. Dia tersenggih sebab dia teringat kepada kata-kata Cikgu Kamsiah kepadanya. Awak Jali, Insyaallah, akan lulus Marematik saya dalam SPM nanti. 

Ya Allah Ya Tuhanku, berilah nikmat A+ kepadaku, walau pun sebiji. Aku nak rasa sikit. Demikian doa Mekna kepada tuhan di malam itu.

.Setakat ini, dia dah dapat 4A.  Jali baru 2A

Ya Allah Ya Tuhanku, berikanlah gred A kepada subjek PSV yang aku ambik ni.  Walau pun lukisanku tak secantik mana, tak seindah mana, kau jadikanlah pemeriksa kertas PSVku tergoda padanya.

Kau jadikanlah hatinya berkenan untuk memberi markah yang baik padanya. Demikian Jali memanjatkan doa kepada tuhan.

Agak-agak, PSV ni aku dapat A ke??? 

Hatinya  yang resah dan gelisah tak keruan itu,  berbolak-balik antara A dan B. Dapat A ke atau dapat B???  Akhir sekali, dia jawab sendiri di dalam gelap malam itu. Dapat C pun, jadilah.

Mekna pulak ambil tasawwur. Minta-mintalah dapat A. Puh, puh, puh. Dia meludah nafasnya ke telapak tangannya meminta doa perkenan kepada tuhan.

Bagaiamana dengan Fizik, Kimia & Biology??? 

Kalau Fizik, agak-agak dapat C kot. Trial dahulu, dah dapat C dah. Tetapi kalau dapat B, lagi baik. Ya Allah Ya Tuhanku, Kalau tak dapat B pun, tak apa la. Berilah B- kepadaku. Itu pun dah mencukupi.

Harap-harap subjek Kimia tu pulak, aku dapat C. Janganlah kau berikan padaku D. Aku malu kepada Cikgu Zuriawati. 

Biologi pun sama. Minta-minta la dapat C juga. Kalau dapat B, lagi baik.

Ya Allah Ya Tuhanku, aku dah membaca notanya sampai 10X khatam. Aku minat giler subjek tu. Tolonglah aku, Ya Allah.Berilah aku gred B.

Demikianlah keluh kesah Mekna terhadap subjek-subjek Sains Tulennya. Jali  pun sama. Dia gelisah macam biawak jantan nak berak. Berapalah Fizik aku??? Kimia??? Bio??? Aduh, aduh, aduh, demikian dia menepuk kepalanya dalam gelap malam.      

Addmath???  Subjek inilah yang paling sukar mereka nak ramal. Cikgu Zain kata, subjek ini mudah.

Dia selalu kata,  "kamu semua jangan bimbang. Insyaallah, kamu semua boleh lulus nanti".  Ya ke Cikgu ni???

Perasaan nervous & kenalin semakin bertambah-tambah hebat bila mengingatkan sejarah Addmath ni. Masa Ujian Bulan March 2011, Jali dapat markah 10%. & Mekna 11%.

Semasa Peperiksaan Pertengahan Tahun pulak, Jali dapat 12% & Mekna 13%.

Dan sewaktu Trial SPM pulak, kedua-duanya dapat 14%. Hu2. Dapat lulus ke SPM ni???

Dalam gelap tu, Mekna menyoal dirinya lagi. Boleh lulus ke Addmath aku ni??? Kalau tak lulus, pasti kena sekeh Cikgu Zain ni..

Jali pun serupa. Lulus ke Addmath aku ini??? .Biarlah. Aku nak ambil result waktu petang waktu Cikgu Zain dah balik. Malas aku nak jumpa dia. Dulu dia dah bagi warning, sapa-sapa tak lulus Addmath, pasti kena sekeh dia.. 

Demikianlah beberapa monolog pelajar terhadap diri mereka sebelum result SPM keluar. Saya senyum jew dalam hati, Biarkan depa gementar. Biar depa nervous. Biar depa kenalin. He2.

Jangan dok nervous kuat-kuat sangat, sudahlah. Takut nanti macam orang kena meroyan.

Nervous sikit-sikit tu, tanda anda sihat. Tanda jantung anda berfungsi dengan baik.

Tetapi kalau anda meroyan, kes berat tu. 

Anda tahu apa dia meroyan??? Kita panggil "gila muyang". Penyakit ini  biasa berlaku kepada perempuan  lepas beranak.

Tetapi budak-budak yang tengah tunggu result SPM pun mungkin kena juga meroyan ni. Depa mungkin bercakap sorang-sorang dalam gelap.  Kemudian menangis dalam gelap. Kemudian mengilai seorang diri tepi jendela. Eee Seramnya.

Ada juga yang marah-marah kerana tertekan. Sampai tak ada mood nak buka fb atau nak balas mesej rakan. Janganlah begitu. Be steady.  Result tu hanya rutin sebuah perjuangan..

Waktu malam, tidorlah dengan lena dan tenang. Tak payah dok berjalan hulu hilir atas rumah sambil menghentak tumit ke lantai. Jangan pulak dok bercakap seorang diri. 

Jangan pulak dok tarik-tarik rambut. Dah la rambut tu panjang, hapak bengang pulak tu. Kan nanti mengerbang macam hantu raya. Masuk paper. Bising seluruh negara.  Hu2.

Sebenarnya, anda semua tak perlu rungsing. Result SPM datang tiap-tiap tahun. Dan tiap-tiap tahun juga, ribuan pelajar masuk Asasi,  Matrikulasi, IPG, Diploma, Sijil & Pra-Diploma. Ribuan juga pelajar yang masuk UITM seluruh negara. Ramai juga yang masuk Poly.

Zaman sekarang, zaman Modal Insan. Tugas anda belajar sahaja. Cari kelulusan akedemik setinggi yang mungkin. Dan juga jangan lupa, cari softskills (kemhiran kendiri) untuk kemudahan hidup di masa hadapan.

PESAN SAYA.
Bila dah jadi orang U, janganlah menyombong diri, sampai lupa kepada guru-guru yang mendidikkamu.

Saya bercakap dari lubuk hati saya. Ada setengah pelajar, bila dah jadi pegawai bank, tak kenal pun saya. Kalau pun kenal, malu tegur saya.  Haprak betul.

Ada pulak tu, walau sedang belajar di U, sombongnya bukan main. konon-konnnya sibok dengan projek, assignment, presentation, mesyuarat, sampai saya hantar mesej, langsung tak dibalas. Terkilan juga saya. Tetapi saya pujuk hati saya. MAKLUMLAH ORANG U. SIBOK LA TU.

Lebih teruk dari itu, minta maaf pun tidak. Berlagak betul

Saya dahulu pun orang U juga. Ada Diploma Sains Komputer. Ada Ijazah Pendidikan (Matematik) Dengan Kepujian. Selok belok kehidupan U dok dalam kepala saya jah. Saya dahulu pun sibok juga. Saya pegang Ketua Satu, Grup Kreatif Pertama, UPM di samping beberapa jawatan lain.

Saya juga pernah memegang jawatan Presiden Persatuan Matematik UPSI.selama beberapa tahun.   .

So, janganlah dok berlagak sangat. Tak baik begitu. Kalau ada mana-mana  rakan lama kamu, cikgu kamu hantar mesej tanya khabar kamu, balaslah mesej mereka tanda hormat.

Ada juga yang sombong tak menegur saya walau pun berjumpa di restoren. Saya kenal depa sebagai pelajar saya. Baru ambil SPM tahun 2009. Belajar pun bukan tinggi sangat. Diploma UITM jah.   

Itu belum lagi di Hotel 5 Bintang.  Sombong betul.  Berlagak macam. anak krporat. Meluat saya. Tak berkenan saya dengan perangai burok macam tu.

CUBALAH BERAKHLAK MULIA
Tidak semua pelajar saya burok perangai macam tu. Sesetengahnya mempunyai akhlak yang mulia sehingga saya menagis kerananya. 

Ustaz Khairul Anuar (bekas pelajar saya di Maahad Tahfiz Al-Quran Pulau Chondong) selalu  mencium tangan saya pada saat kami berjumpa di mana sahaja. Umurnya baru awal 30 an. . Saya pulak jadi segan kerana dia sekarang  adalah Imam di Masjid Besar, Machang & Imam Solat terawih di situ pada bulan Ramadhan.

Begitu juga dengan Cikgu Hannif yang sekarang dah 40 puluhan. Tetapi setiap kali dia berjumpa saya, dia selalu mencium tangan saya. Sejuk hati ibu yang melahirkan dia. Sejuk hati ayah yang memelihara dia. Sejuk hati saya yang pernah mendidik dia.

Begitu juga dengan akhlak mulia pelajar kesayangan saya, Ainul Farida yang sekarang sedang belajar di UMS, Sabah.

Bukan saya sahaja yang sayang kepadanya, bahkan isteri saya & anak saya. Secara pribadi, saya juga sangat MALU padanya kerana baik budi & mulia hatinya. Sedikit pun dia tidak sombong walau pun sudah bergelar orang U.

Begitu juga  kepada ingatan tulus ikhlas Shahril Mohd Zain (Aryl Zain) yang tidak pernah melupakan Kad Selamat Hari Guru selama dia bersekolah di SMK Paloh.

Pada setiap 16 Jun, sekeping Kad Hari Guru yang cantik, indah & lawa akan berada di atas meja saya. Katanya, khas untuk abahku, walau pun dia itu bukan anak saya sebenarnya.

Sampai sekarang, dia tetap mengirim Kad itu & Kad Hari Jadi untuk saya di dalam fb, sesuai dengan perkembangan zaman. Bagaimanakah saya tidak menangis gembira melihat kebaikan hatinya.

Begitu juga, contohilah sifat lemah lembut & kejernihan akhlak pelajar saya, Nor Azlin bt Azman yang sekarang sedang menunggu result SPMnya.

Saya selalu berpesan kepadanya. Jangan jadi sombong & lupa diri bila dah berjaya masuk U nanti. Harap-harap dia tetap kekal begitu.  Lemah lembut & sopan.

Demikian beberapa contoh yang dapat saya tampilkan walau pun banyak lagi contoh-contoh lain di sekeliling saya.

NASIHAT BERGUNA UNTUK SEMUA
Bila gurumu memberi arahan, tulislah arahannya dalam buku catatanmu.(supaya ilmunya tidak sia-sia & sentiasa terpelihara)

Bila bapamu memberi arahan, tulislah arahannya atas dahimu (simpan elok-elok dalam otak kamu. Jangan lupa apa yang dia kata. Kemudian segera lakukan arahannya).

Bila ibumu memberi arahan, tulislah arahannya atas tanganmu (masukkan dalam hati kamu, tanda kamu sangat sayang padanya).

Bila kerajaan memberi arahan, tulislah dalam dairimu (tanda kamu sangat cakna untuk menjadi warga masyarakat yang prihatin).

Kalau semuanya tidak bererti bagi kamu, buang sahaja telingamu. (ertinya, tak payah jadi manusialah. Kamu jenis tak suka dengar nasihat orang).

No comments:

Post a Comment